Alhamdulillah… sampe juga di Pare…

Dari rencana awal berangkat sebelum subuh en jam lima sampe di terminal purabaya (bungurasih), akhirnya molor… jam enam berangkat dari rumah dan jam 07.45 baru naik di atas bis. Haha… molornya parah bener. Kebiasaan buruk orang indonesia…

Rencana awal sih, aku mau dianterin naik motor berdua doang ma abiku. Tapi batal. Soalnya terlalu ngabisin energi. Rencana kedua mau naik mobil sekeluarga, berangkat sabtu 18 juli, sekalian long weekend ke rumah nenek. Lagi-lagi batal. Aku ada acara hari minggunya, kumpul bareng sama anak ’06 Spiluqkim. Akhirnya keputusan terakhir, naik bis sama abiku. Dan ternyata rencana ketiga inilah yang sukses. So, aku ke pare naik bis deh!!!

Di terminal purabaya ambil tujuan pare. Bilang aja turun di BEC. Sopirnya dah tau. Turun dari bis, udah banyak becak yang mangkal di situ. Tinggal pilih. Kita asal comot aja becak yang ada. Kursusan yang aku incer dari hasil survey by internet and phone, namanya “ABLE AND FINAL”. So kita langsung mbecak menuju kursus ABLE AND FINAL. Jarak dari tempat turun bis tadi sekitar 2 km, jalan juga gak papa sih kalo aku. Tapi masalahnya lagi pindahan, jadi barang bawaan banyak bener. Turun dari becak, berdialog sebentar … (ni tak indonesia versi kan aja yah) Continue reading