Ngapain Aja Sih di Shaoguan? (Pengalaman Kuliah di China)

Note: Ini tulisan tanggal 2 September 2013 yang baru dipublish sekarang. Tulisan ketika saya pulang summer vacation di Indonesia, sebelum berangkat kembali ke China seminggu kemudian. Tulisan ketika idealisme dan semangat masih tinggi dan membara. Oh, hari ini sudah hari ketiga di tahun 2014 rupanya.

Sebenernya jujur aja minat dan bakat nulis sudah hilang kemana, sudah lebih dari setahun mogok nulis, tapi kali ini tetap memaksakan diri buat nulis, seenggaknya supaya jadi memori biar nggak nguap bareng embun di taman depan rumah, jadi monggo dimaklumi saja kalau hasilnya sungguh tidak indah untuk dibaca.

Kali ini mau cerita banyak (niatnya sih cerita banyak, nggak tau lagi akhirnya jadi beneran banyak atau nggak) tentang pengalaman di China kemarin, di Shaoguan University setahun belajar basic Mandarin demi supaya bisa lanjut S1 di China.

Pusat kota Shaoguan. Photo by: Irene

Pusat kota Shaoguan.
Photo by: Irene

Setelah TK di sebuah swasta milik yayasan PKS, SD NU di kawasan pasar, SMP Pondok Hidayatullah dan SMA milik Ikhwanul Muslimin di Malaysia negara feudal, tercampak di sebuah Negara non Islam dan berbau komunis seperti China itu sungguh sesuatu yang baru dan mengejutkan mental pastinya.

Berdiri sebagai muslimah sendirian di kampus di antara puluhan ribu mahasiswa lainnya, bahkan jadi orang asing di seluruh penjuru kota, sambil membawa idealisme untuk tetap mengizzahkan islam, seenggaknya dari shalat 5 waktu, menutup aurat, menjaga pemakanan halal, menjaga batas hubungan dengan lawan jenis, dan sambil berusaha sekuat tenaga untuk menghidupkan sunnah seperti tadarus Quran, shalat dan puasa sunnah, dan juga berusaha mengemban misi yang insya Allah mulia: berdakwah, seenggaknya membuat orang orang sekitar mengenal Islam, semoga suatu hari nanti bisa mengajak orang masuk Islam, Amin, itu bisa saya katakan dengan gamblang di sini: sangat amat susah.

Makanan halal terbatas, tempat shalat yang proper juga terbatas. Bahkan masjid pun tidak ada di Shaoguan, paling paling kalo lagi di luar, tempat shalat paling proper ya di warung halal, diantara jejeran kursi dan meja yang disingkirkan barang sebentar untuk menghadap ke Ilahi melaksanakan kewajiban. Tempat shalat lainnya? Yah bumi Allah ini kan suci ya, cari saja lah tempat yang sepi dan tidak terlihat najis, gelar sajadah dan shalatlah. Itu cuman tentang shalat ya. Tentang makanan? Sama saja banyak dilemanya. Alhamdulillah di depan kampus itu ada satu warung halal jadi tiap hari bisa mampir ke sana untuk makan dengan tenang. Kalau rajin dan kegiatan longgar ya mampir ke pasar beli sayur sawi seiket, telur 3 biji, tinggal bikin oseng sawi yang simple mimple dan telur goreng. Untungnya temen Indo pada baik hati dan rajin pula itu bawak saus sambel ABC jauh jauh dari Indo, jadi bisa ditambahi saus sambal supaya lebih mantap. Sambal terasi ABC juga nggak kalah enaknya lho, pedasnya ngalahin sambel bajak kalo adik yang masak. Susah dan nggak enak hati itu kalo lagi diundang makan bareng orang orang yang nggak terlalu kenal. Paling susah njelasin kenapa nggak makan apa apa, dibandingin sama temen muslim yang dulu pernah ke situ mereka kok makan aja ayam yang dihidangkan. Saya lah kok cuman minum tehnya aja sama buah. Atau malah mbungkus seporsi nasi dari warung halal.

Pake jilbab sendiri di sini juga amazing rasanya. Awalnya agak kaget, jalan kemana mana kok dilihatin semua orang, udah kayak liat alien aja gitu. Oh ternyata gara gara pake baju tertutup dari kepala sampe ujung kaki padahal lagi musim panas dan semua orang pada pake mini mini gitu, yang cowok banyak yang buka baju. Lagi jalan tiba tiba dicegat seseorang dan ditanya, “Kenapa kamu pake baju seperti ini?” padahal kenal aja kagak lho ya. Lagi beli barang ditanya sama penjaga tokonya, “Kamu nggak panas pake kayak gini?”. Siapkan senyum manis dan jawab, “Karena saya seorang muslimah”. Biarlah dia cari sendiri apa itu muslimah, apa itu aurat dan lainnya.

Pake jilbab sendiri.

Pake jilbab sendiri.

Tapi susah bukan berarti mustahil kan ya. Memang sih berkali kali putus asa, kesepian berasa sendiri, nangis juga bukan cuman sekali, curhat ke temen non islam malah dibilang “jangan terlalu fanatik”, yang akhirnya jadi kapok sendiri curhat ke temen yang nggak sefikrah. Makanya setiap saat saya selalu berdoa semoga dikuatkan oleh Allah niat ini, semoga istiqomah dalam kebaikan. Jalan ini masih panjang semogaa dan semoga selalu ditunjukkan jalan kebenaran dan kebaikan, Aamiin.

Ah tapi nggak pantes ya ngeluh gono gini. Jadi bisa membayangkan sendiri gimana susahnya Rasulullah berdakwah di Mekkah Madinah dulu. Dengan adat dan budaya jahiliyah, dirubah supaya Islami. Subhanallah sekali ya, betapaaa Rasulullah itu benar benar hebat dan amazing. Saya ini baru segini aja lah kok sering ngeluh ya.

Untungnya ketemu sama komunitas akhwat yang bertebaran di China. Cuman sekitar 5 orang sih tapi hampir tiap minggu tatap muka via skype, saling berbagi cerita, baca Quran bareng, menguatkan dan memberikan santapan rohani. Membantu sekali, untuk menggenjot semangat dan menguatkan visi misi serta menyabarkan hati.

Bergaul sama indonesian chinese, sama orang orang korea, orang jepang, panama, inggris, amerika, dan tentunya penduduk lokal itu juga nambah pengetahuan dan wawasan. Dulu mikirnya kayaknya semua orang china itu sombong ya, semua orang non islam itu antipati terhadap islam, ah ternyata nggak juga tuh. Sesama penganut agama yang taat itu ternyata malah punya chemistry sendiri, jadi bisa saling ngingatkan kalo ada yang mulai ndableg. Jadi bisa punya temen buat excuse nggak ikut minum bir. Dan jadi tau, nggak semua orang korea itu ngganteng/cantik kayak di tivi bok! Oops maaf. Hehe. Eh tapi imutnya sih bener bener semua imut gitu, apalagi cewek ceweknya. Suaranya lembut, kalo ketawa sambil nutup mulut pake tangan, ah beda banget sama kita kita orang indo ini yang suka ketawa ngakak ngakak, hehe. Dan ternyata nggak semua bule itu individualis ya (stereotype nya kan gitu). Temen saya asal inggris, caring banget sama semua. Dan lugu. Kalo papasan di jalan gitu malah seringnya dia yang nyapa duluan dengan sumehnya.

Oh, dari aspek lain, belajar Mandarin itu seru lho. Walaupun masih seruan add maths jaman SMA dulu, apalagi sama akuntansi, jauh lebih menarik akuntansi deh ya. Tapi setidaknya mempelajari sesuatu yang bener bener baru itu sebuah pengalaman tersendiri. Orang china ini lho ya, kok ya keren banget. Setiap tulisan itu mengandung filosofi dan makna tersendiri. Kelihatannya sih seperti uler melungker ya, ternyata artinya dalem bok. Mana huruf china itu ada jutaan deh kayaknya. Cara ngomong yang banyak aturan nada dan alfabetnya, belum lagi cara nulis harus urut stroke per stroke nya, ah pokoknya siapapun orang asing yang master mandarin itu menurut saya jenius. Pake banget. Apalagi kalo juga paham sejarah dan budaya china, baik china kuno ataupun china modern. Wah tabik deh.

Besok selasa ini jadwalnya balik ke china, pindah ke provinsi lain di sebelah guangdong, pindah ke universitas lain yang katanya lebih bagus, selain itu harganya juga lebih murah pula supaya menggos menggosnya orang tua buat mbayari sekolahku itu bisa berkurang walaupun cuman dikit, semoga tahun depan bisa dapet beasiswa full sekolah n asrama plus sangu jajan tiap bulan, biar orang tua bener bener merdeka dari belenggu biaya sekolah saya ya, gantian menggos menggos mikirin adik adik yang masih 6 itu.

Rasanya penasaran dan kuatir campur jadi satu. Secara kan kali ini bakal (semoga) empat tahun di sana nyelesaikan S1. Lingkungannya kayak apa, temennya kayak apa, kuliahnya kayak apa, bikin deg deg an sendiri. Apapun yang terjadi semoga bisa bertahan sampe akhir, Aamiin.

Nggak yakin sih tulisan ini bakal ada yang baca atau enggak, tapi kalo ada, mohon doanya yang banyak ya. Gratis kok doa itu, gak perlu bayar. Hehe. Mohon doanya supaya selalu kuat, bisa positive thinking dan optimis (karna saya ini seriing banget pesimis), dan bertahan hingga akhir, tercapai semua targets baik targets pribadi maupun targets orang tua dan keluarga. Aamiin. Mohon didoakan yaa. Makasih banyak lho🙂

Sudah dulu ya, ini di microsoft word sudah dua halaman lebih, ternyata tulisan ini jadi panjang beneran, bahkan saya sendiri saja sampe malas mbaca balik buat ngedit. Lagipula masih harus neruskan packing barang buat selasa besok, nanti kalo rajin ya bikin tulisan baru lagi. Thanks for reading!

17 thoughts on “Ngapain Aja Sih di Shaoguan? (Pengalaman Kuliah di China)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s