Kenangan Ramadhan Masa Kecil

Assalamualaikum wr wb dan salam sejahtera.

Ramadhan sudah di hari ke-17! Cepet banget yaaa hiks. Rasanya tahun ini belum maksimal aja gitu, hm. Semoga sisa Ramadhan yang ada bisa dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya. Aaamiiin.

Ngomongin tentang Ramadhan, aku sendiri sudah lamaaaa banget nggak ngerasain full Ramadhan di rumah. 7 tahun aja dong kakak *time flies*. Terakhir sempat ngicipin hari-hari terakhir Ramadhan di rumah pun sudah dua tahun yang lalu. Padahal kalau diingat-ingat, jaman masih TK SD SMP dulu Ramadhan itu selalu semarak ya. Ada banyak banget hal-hal kecil yang khas bulan Ramadhan, mungkin kalau diingat sederhana, tapi bermakna, seperti:

pasar-kurma-madinah

Dipilih-dipilih kurmanya (foto diambil dari sini)

1. Borong Kurma
Hihihi kurma dan Ramadhan ini kan semacam sohib yah. Jadi setiap Ramadhan, promo kurma itu dimana-mana. Ummi selalu rajin mantengin promo supermarket tiap hari Jumat di koran-koran langganan kita, lalu meluncur buat beli kurma berkilo-kilo. Selain buat stock sebulan di rumah, juga buat dibagi-bagikan ke rekan guru-guru di TPQ tempat beliau kerja. Aku nggak doyan kurma sih sebenernya, karena terlalu manis dan aku sudah cukup manis takutnya nanti diabetes *silakan muntah*. Eh makan deh, sesekali. Tapi walau ga begitu doyan, ya istimewa aja gitu proses borong kurma, plastikin satu satu buat dibagi-bagi, dst lalala yeyeye.

2. Rombongan Tarawih
Ini juga tradisi Ramadhan di keluarga yang seruuu banget waktu kecil-kecil dulu. Sampai sekarang harusnya masih seru sih, cuma belum dapet rejekinya aja. Seru banget waktu malam 1 Ramadhan semua dandap-dandap siap seawal mungkin setelah maghrib. Siapin mukena, sajadah, minuman dan makanan buat bocil-bocil. Tarawih di masjid itu seru karena: yang pertama, kita emang jarang rombongan sekeluarga besar ke masjid bareng-bareng. Biasanya shalat 5 waktu di hari biasa, cuma cowok-cowok aja yang shalat di masjid. Yang cewek di rumah. Yang kedua, karena waktu terawih ini kita selalu ketemu sama teman-teman yang rumahnya deketan, tapi di hari biasa susah ketemu. Jadi semacam sesi catch up gitu. Waktu khotib nya ceramah bakda isya’,…. kita rerumpian dan main-main di pelataran masjid *bukan untuk ditiru*. Pulang dari tarawih juga asik dan jadi cerita tersendiri, karena kita selalu ditawarin mau jajan apa. Kalau hari biasa kan jarang jajan yah, paling seminggu sekali. Atau jajannya ya udah dipilihin Ummi. Nah beda cerita sama jajan setelah tarawih. Anak-anak bisa milih nyaris tiap hari. Salah satu menu favoritku jaman kecil dulu nih: Burger Klenger di area Keputih *masih ada ga ya sekarang? Hmmm*. Atau roti bakar. Atau bakso dan mie ayam. Hayo yang familiar sama Keputih, ngacung😀

3. Bungkus Makanan Buka Puasa
Nah entah sejak kapan tapi rasanya udah jadi tradisi tahunan di keluarga kita, setiap Ramadhan selalu masak lebih, membagikan beberapa porsi makanan buka puasa ke masjid-masjid terdekat. Sebagai anak kecil mah ini artinya setiap hari jaminan makan enak, apalagi kalau makanannya sisa banyak untuk kita. Hehe. Aku juga suka ritual bantuin Ummi potong-potong sayur, bungkus-bungkusin nasi, masukin ke kresek dan meng-oper ke adik laki untuk diantar ke masjid. Tapi ya terus adik saya buka puasanya juga ambil seporsi dari masjid, menu yang bukan menu kita. Dibawa pulang, dimakan bareng-bareng. Semacam tukar menukar menu buka puasa ya akhirnya. (P.s. Makan sebungkus nasi keroyokan berlima atau lebih itu asik loh, hahaha)

4. Bangun Sahur Beberapa Menit Sebelum Imsak
Waah kalau ini sih bukan sengaja diritualkan ya. Tapi setiap tahun pasti pernah ada beberapa hari dimana kita bangun kerinan atau kesiangan… Entah sudah lewat subuh jadi puasa tanpa sahur, atau yang seru sih kalau bangun 5-15 menit sebelum subuh. Langsung sekali heboh kelontangan serumah, menyambar apa yang bisa dimasukkan ke mulut, dan mengutamakan adik-adik yang lebih kecil supaya sahur. Kocak dah kalau diingat-ingat lagi, hahaha. Hebohnya itu, lho! Kalau pagi nggak kebangun sahur gimana? Ini juga lucu, karena nanti sekitar jam 12 siang – 4 sore gitu pasti ada yang ngerengek-ngerengek lemes sambil ndelosor di lantai, “Ummi, lapaaar”. Hihihi aku juga beberapa kali sering kayak gitu, jaman kecil dulu. Ummi mah nyautinnya santai aja, “Yaudah buka puasa aja ta?” Dan pada akhirnya kita selalu tolak tapi tetap dong sambil ngerengek lemes: “nggak mauuu” dan mata udah berkaca-kaca mau nangis. Kzl. Dulu sih kezel, sekarang kok jadi kocak 😂😂.

5. Jahit Baju Baru
Sebenarnya sih karena kita 7 bersaudara (dulu 6), jadi jahit baju sendiri jatuhnya jauh lebih ekonomis daripada beli jadi kan ya. Nah tapi malah jadi cerita seru juga. Mulai dari ikut Ummi belanja kain dan milih motif, nontonin Ummi motong kain, nemenin Ummi begadang, rikwes model baju, sampai baju kembaran sekeluarga. Tapi sekarang udah jarang nih lebaran jahit baju… Simply karena udah makin banyak urusan lain, dan toh udah pada gede gini, lebaran ga harus pakai baju baru.

6. Abi Full Iktikaf, Anak-Anaknya Ngintil
Yang ini sebenarnya juga ritual tahunannya Abi aja sih, iktikaf full 10 hari terakhir di masjid, sama sekali nggak keluar. Tapi biasanya Ummi dan kita-kita bakal ikut iktikaf malam hari, lalu paginya pulang. Yah namanya anak kecil iktikaf di masjid = pindah tempat tidur dan makan, tapi dulu yang begini pun udah bikin seneng banget wkwk.

7. Mudik Malam Takbiran
Mudik! Siapa sih yang nggak suka mudiik. Dan ritual mudik kita hampir selalu dimulai di malam takbiran, setelah Abi selesai iktikaf. Mobil di-design sedemikian rupa supaya bisa tiduran di dalam, siapkan makanan dan cemilan, tikar untuk lesehan di tengah jalan kalau mendadak mau piknik, dan telinga Abi Ummi yang tegar mendengar anak-anaknya heboh sesuka hati teriak-teriak, berantem-berantem, nyanyi-nyanyi segala lagu anak mulai yang diajarkan di TK si bocil atau yang sering dipasang di rumah. Nah tahun ini kalau kita mudik nanti, apa masih pakai acara nyanyi-nyanyi ya? Secara sudah pada gede, adik-adik sudah masuk pesantren (mungkin jadi lebih kalem, or not :P). Kalau masih pakai nyanyi, semoga lagunya nggak berubah jadi Cob*y J*nior atau Cherr*belle aja deh, hahahaha.

8. Curi Curi Makan
Pengakuan dosa! Hahahahayoloh di sini siapa yang jaman kecil dulu suka diam-diam ke dapur demi meneguk segelas air saking hausnya, atau ngicipin makanan-makanan apapun yang tersedia di dapur? Aku jujur aja waktu kecil dulu ada lah beberapa kali melakukan hal tidak terpuji ini. Hihi. Tapi asik kan rasa deg deg an takut ketauan itu. Pas sudah ketauan… entah sok mengelak atau cuma bisa mesam-mesem nada bersalah gitu hehe *don’t try this at home*.

Banyak juga yaaa ternyata, dan aku yakin pasti masih ada yang lain lagi sih, cuma sementara ini dulu aja deeh. Jadi ritual Ramadhan masa kecil apa yang kamu rindukan? Boleh dong sharing di sini🙂

Thank you for reading and have a nice day!

One thought on “Kenangan Ramadhan Masa Kecil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s