Pare, Dulu dan Sekarang

Setelah beberapa minggu tinggal di Pare, kampung inggris, aku jadi bertanya-tanya sendiri, “apa ya bedanya Pare dulu dan sekarang?”. Maka untuk menghilangkan rasa penasaran saya, saya memutuskan untuk mewawancara Ibu Kos saya, yang sudah tinggal di Pare sejak dulu kala.

Yah, seperti yang saya bayangkan, Pare dulu dan sekarang amat jauh berbeda. Sebelum di Pare berdiri kampung inggris, Pare merupakan desa yang sunyi, sepi, tenang. Namun setelah adanya kampung inggris di Pare, Pare menjadi sebuah desa yang tidak pernah sepi. Pare selalu penuh dengan mahasiswa-mahasiswa yang menimba ilmu di kampung inggris. Tentu saja, hal ini tidak disia-siakan oleh penduduk Pare sendiri. Ada gula ada semut, begitulah peribahasa berbunyi. maka penduduk Pare pun menangkap peluang. Banyak penduduk yang membuka warung, counter pulsa, merelakan separuh rumahnya digunakan sebagai kos, membuka rental sepeda, bengkel sepeda, dan Pare pun menjadi bertambah ramai.

Penduduk Pare pun banyak yang berpindah haluan. Dari yang sebelumnya menggantungkan hidupnya pada sawah, setelah adanya kampung inggris ini, sawah-sawah pada dijual, yang uangnya digunakan untuk merenovasi rumah untuk dijadikan kos. Atau digunakan untuk membangun warung. Otomatis hasil yang didapat dari kos dan warung lebih menguntungkan daripada sekedar membajak sawah.

Pare yang dulunya adalah desa yang tidak mengenal teknologi, sekarang menjadi desa yang canggih. Kecanggihan ini sangat mungkin dibawa oleh siswa yang menimba ilmu di Pare, yang sebagian besar berasal dari kota. Sebagai bukti, banyak warnet-warnet berdiri di Pare. Juga sekarang banyak penduduk yang masak menggunakan kompor gas, padahal dulu menggunakan kayu bakar.

Rumah penduduk juga banyak berubah. Yang dulunya rumah hanya terbuat dari kayu, sekarang terbuat dari semen, bertembok kokoh. Dan dicat berwarna-warni. Bahkan tidak sedikit rumah berlantai dua. Yang dulu berlantai semen, sekarang berlantai ubin.

Namun anehnya, rumah-rumah besar itu justru kebanyakan milik pendatang baru dari luar kota, dan bahkan dari luar negeri. Rumah penduduk asli walaupun jauh lebih bagus dari rumah mereka dulu, namun kalah jauh dari rumah pendatang baru. Tanya kenapa?

Info kursus-kursus di pare kampung inggris:

Sebelumnya, pengenalan mengenai Pare. Selain kursusnya yang merupakan “inti” dari Pare, perlu dipikirkan juga mengenai hal hal sampingan lainnya.

.

Kost-kost an tersedia di berbagai tempat, tinggal milih. Tapi harap waspada, waktu liburan semester kuliah/ sekolah/ pasca UNAS SMA biasanya pendatang baru akan membeludak, jadi kalau dateng ke Pare di peak season, lebih baik booking dulu kostnya.

.

Kost-an di Pare terbagi dua. Kost biasa dan English Camp. Biayanya sih nggak sampe 200ribu per bulan. Kost biasa ya seperti kost normal di mana-mana. Fasilitas beragam. Ada yang menyediakan air minum, kompor, TV, radio, etc. Ada yang tidak menyediakan kompor tapi menyediakan air minum, ada juga yang air minum harus urunan sendiri, dan sebagainya. Sekamar ada yang 3 orang, dua orang, atau sendiri. Yang beda adalah English Camp. Ini merupakan Kost dengan berbagai program yang terintegrasi. Biasanya akan ada program setelah subuh dan setelah maghrib, serta program setiap hari minggu. Programnya pun beragam. Mulai dari discussion, presentasion, memorizing vocab, watching movie, dan sebagainya. Dan jangan lupa, di English Camp setiap anggotanya diwajibkan untuk berbicara bahasa Inggris 24 jam. Untuk yang ingin mendalami Speaking, saya menyarankan anda mengambil English Camp saja.

.

Selain itu, untuk transportasi biasanya menggunakan sepeda angin. Tersedia banyak rental maupun toko sepeda. Kalau di Pare cuma untuk 1-2 bulan, lebih baik menyewa saja. Tapi kalau lebih, lebih baik beli dan di akhir nanti sepeda itu bisa dijual lagi.

.

Untuk makanan, biaya murah tenang saja. 5000 itu sudah dapet porsi yang lumayan enak. Saya dulu beli nasi bungkus ada mihun, telur, kering tempe, sambel, sayur, cuma Rp.3000.

.

Akses internet? Tersedia di banyak tempat. Ada banyak warnet dengan harga 2000 sampe 3000 per jam. Untuk yang bawa laptop sendiri juga ada akses wifi. Bahkan ada yang nyediain wifi sampe kost, bayar tiap bulan. Tinggal pinter-pinter nyarinya.

.

Ini beberapa kursusan yang berhasil saya dapatkan informasinya. Maaf cuman sedikit. Kelas biasanya dimulai tanggal 10 dan 25 setiap bulannya.

A. the awareness

program:

pronounciation I, Pronounciation II, Speaking I, Speaking II

keterangan: tiap program 1 main course dan 1 study club, biaya 100 rb/bulan.

Juga tersedia program asrama putra dan putri.

Materi: vocabularies, speech, short expression, conversation, listening, discuss and watching movie. Biaya asrama per bulan 120 ribu.

Syarat pendaftaran:pas foto 3×4 dua lembar untuk setiap program dan membayar uang pendaftaran.

Contact Person: Mr. Faruq 085736308571, 081392207453

B. able and final

1. Pre-Grammar (1 bulan), Rp. 100 ribu

2. Program Grammar (1 bulan), sehari 2x, Rp. 100ribu

3. Program Speaking (1 ulan), sehari 2x pertemuan, Rp.100 ribu

4. Private Class (Speaking or grammar)

5. Camp putra/ putri (english area camps)

6. holiday Program (2 minggu atau 1 bulan), speaking en grammar Continue reading

hari ketiga di pare nih….

nih udah hari ketiga di pare. Hari pertama di pare masih ditemeni abi keliling-keliling lihat suasana. Nyoba makan di warung, nyoba ngenet, shalat di masjid, cari kursusan, nyoba naik becak, cari kos-kosan. Yeah, pertengahan hari setelah dhuhur, mulai ditinggal sendiri di kos. Hari kedua, mulai bingung nih mau ngapain. Pasalnya, aku dikasih duit pas pasan, jadi harus pinter ngirit. Mau sms an pake im3 gak terlalu murah. Justru relatif mahal. Padahal temen2ku kalo tak sms serasa gak pernah kehabisan pulsa pake im3. kok aku kehabisan pulsa ya??? Katanya promo nih… nelpon per jam ke sesama indosat cuman 1000 rupiah. Nyatanya, aku baru nelpon 3 menit aja udah habis 3000 rupiah. OMG!!! Jauh bner! Di hari kedua ini aku sempet ngenet sendiri, 1 setengah jam di satria internet, deket alaska, kosku. Di satria lumayan nih. Tempatnya enak, aksesnya cepet, biaya murah. Plus jalan-jalan nemenin temen kosku ke al-amin, semacem minimarket gitu. Aku sempet beli tissue titipan temen kos, sama beli sabun cuci en air minum buat aku sendiri. Bis gitu cuman makan ma tidur. Waah, soalnya program ku baru dimulai tanggal 27 besok sih… jadi nganggur banget isinya Hari ketiga, aku berencana survey kursusan. Keliling2 cari info. Pertama ke smart ILC. Mau ambil writing en translation. Tapi ternyata… smart udah gak buka writing en translation. My god!!! Padahal tempatnya tuh jauh banget dari kosku. Dan aku jalan!!! Fiuh.. udah capek2 gak dapet hasil pula. Wis akhirnya aku cuman minta brosurnya aja. Tujuan kedua, mau ke daffodils. Kata orang-orang nih, program speakingnya t.o.p.b.g.t. top banget. Eeeh… ternyata office nya lagi sarapan. Minta brosur, ternyata brosurnya belum di print. Ampun deh! Akhirnya ngacir aja deh ke satria net. Mau ngecek facebook ma email ma mau nambah tulisan di blog. Eeeh… satria net nya lagi penuh. Fiuh… penuh perjuangan banget ya hari ini. Trus kemana yaaa. Ah, akhirnya aku mutusin buat ke jalan raya aja. Lumayan deket dari kos,,, tapi kalo dari satria net ya jauh bener! Trus di jalan raya, tanya ke mbak penjaga kios pulsa, warnet terdekat. Alhamdulillah, tempatnya deket banget ternyata. Waktu bilang, mas, mau ngenet, …. Jawabnya: penuh mbak!!! Ouch! Lagi-lagi penuh! Apa jam setengah sebelasan tuh jam sibuk yaaa? Selanjutnya: cari elfast. Katanya grammarnya bagus banget. Tanya ke ibu-ibu penjaga toko kelontong, katanya jauh banget. Aduh, kaki udah gak kuat jalan jauh nih… ya dah akhirnya aku jalan tanpa arah. Iseng-iseng nemu rental. Mas, mau ngetik bisa gak? Lagi-lagi jawabannya: PENUH!!! Huh, capek deh! Semua tempat pada penuh jam seginian nih. Tapi ternyata biaya rental juga mepet ma biaya ngenet. Masak rental harganya 1500 per jam, ngenet 2000 per jam! Besok-besok mending aku ngenet aja sekalian, ngetik di warnet. Harganya gak beda jauh euy!!! Wis tanpa arah aku jalan, nemu rental lagi. Iseng-iseng aku tanya harganya, ternyata sama aja, seribu lima ratus. Ya udah deh gak papa, sekalian ngiyup, dari tadi di panasan terus. Waah, yang terjadi selanjutnya adalah… aku bingung ngetik apa!!! Akhirnya di tengah kebingungan itu… jadilah tulisan ini… hahahaha… jadi intinya,,, ini adalah coretan kebingunganku, wkwkwkwk…. Wah kalo gitu biar kejadian hari ini gak terulang, nanti malam aku harus bikin schedule mateng buat hari esok, biar gak terkatung-katung. Lama-lama di pare kalo gak ada kerjaan bosen banget niee… tapi kata temen kosku, ntar kalo udah ada program jadi suibuk banget… jadi bedanya jauuuh. Dari yang sebelumnya nganggur tanpa kerjaan jadi suibuk gak bisa nganggur. Hehehe… udah lah dinikmati aja. Toh kurang beberapa hari lagi aku bakal mulai kursus…

Alhamdulillah… sampe juga di Pare…

Dari rencana awal berangkat sebelum subuh en jam lima sampe di terminal purabaya (bungurasih), akhirnya molor… jam enam berangkat dari rumah dan jam 07.45 baru naik di atas bis. Haha… molornya parah bener. Kebiasaan buruk orang indonesia…

Rencana awal sih, aku mau dianterin naik motor berdua doang ma abiku. Tapi batal. Soalnya terlalu ngabisin energi. Rencana kedua mau naik mobil sekeluarga, berangkat sabtu 18 juli, sekalian long weekend ke rumah nenek. Lagi-lagi batal. Aku ada acara hari minggunya, kumpul bareng sama anak ’06 Spiluqkim. Akhirnya keputusan terakhir, naik bis sama abiku. Dan ternyata rencana ketiga inilah yang sukses. So, aku ke pare naik bis deh!!!

Di terminal purabaya ambil tujuan pare. Bilang aja turun di BEC. Sopirnya dah tau. Turun dari bis, udah banyak becak yang mangkal di situ. Tinggal pilih. Kita asal comot aja becak yang ada. Kursusan yang aku incer dari hasil survey by internet and phone, namanya “ABLE AND FINAL”. So kita langsung mbecak menuju kursus ABLE AND FINAL. Jarak dari tempat turun bis tadi sekitar 2 km, jalan juga gak papa sih kalo aku. Tapi masalahnya lagi pindahan, jadi barang bawaan banyak bener. Turun dari becak, berdialog sebentar … (ni tak indonesia versi kan aja yah) Continue reading